Konichiwa! Apakah Anda juga tertarik belajar di Jepang? Dalam artikel ini Anda dapat melihat lebih dekat apa artinya dan apa yang harus Anda pikirkan jika Anda ingin belajar di Jepang.

Sekitar 300.000 siswa internasional saat ini belajar di universitas, akademi, sekolah profesional, dan lembaga pendidikan lainnya di Jepang. Jumlah mereka telah meningkat pesat sejak 1980-an, dengan mayoritas siswa berasal dari Cina dan Vietnam.

Mengapa kuliah di Jepang

Ada banyak alasan untuk belajar di Jepang. Yang pertama dan terpenting adalah pengalaman budaya. Jepang memiliki kaki yang mengakar kuat dalam budaya Asia Timur tetapi mereka juga memiliki pengaruh kuat budaya Barat dan Amerika.

Budaya pop Jepang menarik banyak orang muda di seluruh dunia. Banyak siswa mempelajari karakter Hiragana saat membaca Manga Jepang dan pertama kali terpapar bahasa lisan ketika menonton Anime. J-pop, Cosplay, dan mode Jepang semuanya memiliki daya tarik yang kuat seperti halnya budaya yang lebih tradisional dengan Samurai, kuil, dan kisah kuno.

Jepang juga merupakan rumah bagi beberapa perusahaan teknologi dan mobil terkemuka dunia seperti Sony, Nikon, Canon, Hitachi, Toyota, Honda, Mitsubishi, Nissan, dll. Pada saat yang sama, Jepang juga merupakan masyarakat yang sangat tradisional di mana lamaran pekerjaan ditulis dengan tangan dan gaji sering dibayarkan secara tunai. Hal-hal sederhana yang dapat Anda lakukan online di banyak negara mungkin memerlukan kunjungan pribadi ke kantor di Jepang.

Jepang adalah negara yang sangat aman dengan tingkat kejahatan yang rendah dan kebanyakan orang sangat sopan. Mereka juga mengharapkan Anda untuk berperilaku serupa. Layanan Jepang adalah yang terbaik di dunia dan Anda tidak perlu membayar tip di sana.

Ada banyak hal yang dapat dilakukan di Jepang setelah Anda mengetahui tempat dan bahasanya dengan lebih baik. Hidup di Jepang kadang-kadang membuat frustrasi, tetapi kebanyakan orang akan merindukannya ketika mereka pulang. Tidak ada tempat lain yang bisa menawarkan makanan dan layanan seperti itu, belanja tanpa batas dan aktivitas menyenangkan dalam lingkungan yang aman dan sopan. Sulit untuk sepenuhnya memahami Jepang bahkan jika Anda telah berada di sana untuk waktu yang lama akan selalu ada lebih banyak hal yang belum Anda temukan.

Sekolah di Jepang

Sebagian besar siswa memulai dengan belajar bahasa Jepang di sekolah bahasa karena bahasa adalah kunci budaya Jepang. Anda dapat mengambil kursus bahasa singkat 2-12 minggu atau Anda dapat mendaftar untuk program jangka panjang.

Orang Jepang tidak pandai berbahasa Inggris dan universitas hanya menawarkan beberapa program dalam bahasa Inggris. Jadi, jika Anda ingin belajar di Jepang untuk jangka waktu yang lebih lama maka lebih baik Anda mulai dengan belajar bahasa Jepang. Sekolah bahasa biasanya mengajar empat semester 10 minggu per tahun.

Jika Anda seorang pemula, Anda dapat belajar 80 minggu di sekolah bahasa Jepang dan ini memang diperlukan jika Anda ingin melanjutkan program pendidikan tinggi dalam bahasa Jepang.

Setelah menguasai bahasa Jepang, Anda dapat melanjutkan studi di universitas Jepang atau Senmon Gakko – Perguruan Tinggi kejuruan Jepang.

Kapan dan bagaimana cara mendaftar?

Tahun ajaran Jepang dimulai pada bulan April dan semester kedua biasanya dimulai pada bulan Oktober. Sekolah bahasa sering dibuka pada bulan Januari dan Juli juga, dan kursus jangka pendek dimulai setiap bulan di beberapa sekolah.

Untuk kursus jangka panjang dengan visa pelajar, Anda harus mendaftar sekitar 6 bulan sebelumnya ke sebagian besar sekolah bahasa karena aplikasi visa yang dilakukan melalui sekolah. Universitas dan sekolah berpangkat tinggi dapat menangani proses visa lebih cepat tetapi mereka sering menetapkan tenggat waktu mereka sekitar 6 bulan sebelum kursus dimulai.

Jika Anda ingin belajar di Senmon Gakko atau Universitas di Jepang, Anda biasanya perlu mengikuti ujian untuk menunjukkan bahwa Anda dapat memenuhi persyaratan mereka. Senmon Gakko biasanya menuntut JLPT 2 sementara universitas lebih menyukai ujian EJU.

Berapa biaya belajar di Jepang?

Sekolah-sekolah di Jepang memungut biaya sekolah dan sejumlah biaya lain yang lebih kecil. Kursus satu tahun di sekolah bahasa Jepang biayanya sekitar 800.000 Yen, tidak termasuk biaya hidup seperti akomodasi, makanan, dan perjalanan dll. Universitas harganya dua kali lipat, sekitar 1.600.000 Yen per tahun tetapi harga juga berbeda tergantung universitas dan program yang dipilih.

Selain itu, Anda mungkin membutuhkan sekitar 150000 Yen per bulan untuk menutupi biaya hidup. Jika Anda belajar di kota yang lebih kecil di mana biaya akomodasi dan perjalanan rendah, Anda mungkin akan memerlukan biaya lebih sedikit, tetapi di Tokyo biaya hidup cukup tinggi terutama jika Anda tinggal di apartemen.

Banyak orang berpikir bahwa Jepang itu mahal tetapi ini tidak sepenuhnya benar. Belanja dan makanan sering kali lebih murah daripada di Eropa, tak terkecuali mempertimbangkan kualitas yang Anda dapatkan. Akomodasi siswa, di sisi lain, bisa sedikit mahal di Tokyo mengingat ukuran dan standar yang Anda dapatkan.

Bahasa Jepang dan tingkat bahasa

Apakah sulit belajar bahasa Jepang atau mudah? Jawabannya adalah sulit dan mudah. Pengucapan bahasa Jepang agak mudah. Bahasa Jepang terdiri dari 46 suku kata yang hanya bisa diucapkan dalam satu cara. Hampir semua suku kata itu ada dalam bahasa Inggris dan bahasa-bahasa Eropa lainnya sehingga Anda dapat menguasai pelafannya dengan lebih cepat dan orang-orang akan sering memahami Anda ketika Anda membaca tulisan Romawi yang ditulis dalam alfabet kami. Bahasa Jepang juga menggunakan ribuan kata pinjaman bahasa Inggris, gairaigo, yang telah disesuaikan dengan pengucapan bahasa Jepang. Setelah Anda menguasai ini, Anda akan memiliki akses ke kosa kata yang sangat besar.

Tantangan ketika belajar bahasa Jepang adalah tata bahasa, level dalam bahasa dan paling tidak tulisan. Bahasa Jepang tertulis terdiri dari tiga bahasa tulisan. Hiragana dan Katakana memiliki satu karakter per suku kata di mana Katakana hanya digunakan untuk kata-kata pinjaman. Dua bahasa tulisan itu cukup mudah dipelajari tetapi Kanji, bahasa penulisan ketiga, yang terdiri dari beberapa ribu karakter Cina jauh lebih menantang.

Di sekolah bahasa Jepang Anda dapat belajar bahasa Jepang dari tingkat pemula hingga tingkat lanjut. Namun banyak sekolah meminta pemula memiliki setidaknya pengetahuan pasif tentang Hiragana dan Katakana ketika Anda memulai kursus jangka panjang di Jepang. Anda dapat mempelajarinya sendiri dengan misalnya menghafal satu karakter per hari.

Visa pelajar untuk belajar di Jepang

Jika Anda ingin belajar di Jepang untuk jangka waktu yang lebih lama, Anda harus mengajukan permohonan visa pelajar. Prosedur ini dimulai dengan mendaftar ke dan diterima oleh sebuah sekolah di Jepang termasuk mengirimkan kepada sekolah sejumlah dokumen terkait visa.

Anda harus mendaftar ke sekolah sekitar 6 bulan sebelum kursus dimulai. Kemudian mereka akan mengirimi Anda CoE, Certificate of Eligibility, sekitar 1 bulan sebelum kursus Anda dimulai. Dengan dokumen ini Anda dapat melakukan aplikasi visa final di Kedutaan Besar Jepang di negara asal Anda.

Bekerja di Jepang sebagai siswa

Siswa yang telah mendapatkan izin kerja diizinkan untuk bekerja paruh waktu di Jepang. Kemudian Anda dapat bekerja 28 jam per minggu pada minggu-minggu sekolah dan 40 jam per minggu selama liburan semester. Siswa tidak diizinkan untuk mengambil pekerjaan apa pun yang terkait dengan klub malam atau hiburan orang dewasa. Ini bahkan termasuk menjadi DJ atau bekerja sebagai pencuci piring di klub malam.

Sebagian besar siswa bekerja di toko-toko atau restoran di mana Anda dapat menghasilkan sekitar 1.000 Yen per jam. Namun mungkin sulit untuk menemukan pekerjaan sebelum Anda berbicara bahasa Jepang yang baik. Pekerjaan bergaji terbaik bagi siswa sering kali bekerja sebagai guru dalam bahasa ibu Anda. Baik di sekolah atau hanya memberikan pelajaran percakapan pribadi di kafe, maka itu tidak biasa menghasilkan hingga 3000 Yen per jam.

Izin kerja adalah stiker di paspor Anda. Untuk mendapatkannya Anda harus berada di Jepang dengan visa pelajar. Cara termudah untuk mendapatkan izin adalah dengan mendaftar langsung di imigrasi di bandara saat Anda pertama kali tiba di Jepang. Maka Anda bisa mendapatkannya segera. Kalau tidak, Anda akan terjebak dalam birokrasi Jepang di mana Anda akan memerlukan beberapa kunjungan ke Biro Imigrasi dan setidaknya 3 minggu waktu pemrosesan sebelum Anda bisa mendapatkan izin kerja.

Asuransi saat belajar di Jepang

Jika Anda belajar dengan visa pelajar di Jepang, Anda akan diminta membayar biaya bulanan untuk asuransi kesehatan nasional. Namun, ini hanya mencakup 70% dari biaya perawatan kesehatan Anda. Beberapa sekolah menawarkan asuransi top-up yang mencakup 30% sisanya, tetapi sebagian besar asuransi itu masih belum memberi Anda pertanggungan penuh. Anda memerlukan asuransi yang juga mencakup transportasi, kecelakaan, pencurian, tanggung jawab, biaya hukum, dll.

Tertarik untuk kuliah di Jepang? Dapatkan informasi lengkap dengan mengisi form di bawah: